RSS

Visa Korea Selatan

Hi readers tercintah~

Mumpung mood ngeblog lagi ada nih, saya mau share pengalaman liburan belum lama ini (26 September 2013) ke Korea Selatan. Sabar sabar, kali ini saya share tentang pengajuan visanya dulu. Secara WNI kalo ke Korsel butuh visa *kapan yah free visa*.

Visanya untuk liburan per orang yah bukan dalam rangka bisnis. Untuk visa saya diurus sama travel agent, Rotama Tour & Travel. Karena lokasi saya di Tasik, contact dengan tour consultantnya via phone dan e-mail. Mulai contact tuh tanggal 17 Juli, selama 2 mingguan saya ngumpulin persyaratan visanya, antara lain:

  1. Passport yang masih berlaku min. 8 bulan
  2. Surat sponsor ortu
  3. Rekening koran 3 bulan terakhir saya dan ayah
  4. Surat referensi bank saya dan ayah
  5. Slip gaji 3 bulan terakhir
  6. Photo copy kartu keluarga, akte lahir, ktp, ijazah, dan SIUP ortu
  7. Foto terbaru ukuran 4X6 (2 lembar, berwarna, back ground putih)
  8. Formulir pengajuan visa

Untuk print out tiket dan alamat hotel di Korea sudah dipegang oleh travel agent. Tanggal 01 Agustus saya kirim via paket. Sempet deg-degan juga sih secara passport saya nggak ada cap visanya, namun alhamdulillah akhirnya tanggal 30 Agustus visa Korsel saya keluar juga. FYI sebelumnya ada beberapa masalah teknis jadi visanya baru diajukan akhir bulan, sebenernya sih proses pengajuan visa maksimal seminggu. Oh iya untuk biaya pengajuan visanya Rp 380.000.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Oktober 13, 2013 in Korea, Traveling

 

Tag: , ,

Gehu Rendang

Date Visit : 20 July 2013
Place : Simpang Dago, Bandung

Buka puasa nggak lengkap tanpa gorengan dooong! Yes pas detik-detik terakhir *lebay* mau naik angkot balik ke rumah, saya ngelihat ada tukang gorengan. Baru pertama kali lihat tukang gorengan yang ini, apa musiman cuman pas Ramadan aja, nggak menger juga.

Lokasi jualannya tepat di belokan mau ke Tubagus, dekat sama gerobak tukang cireng. Penjualnya sepasang suami istri, si bapaknya yang masak, ibunya yang ngeladenin pembeli, aih romantis *eh*. Gorengannya tuh ada pisang karamel, gehu pedas, gehu nggak pedas, gehu rendang, pisang goreng, cipe, dan ubi goreng. Eits nggak salah tuh gehu rendang? Iyooo beneran saya aja bingung berapa detik pas dibilang si ibu penjualnya.

Range harga gorengannya dari Rp 1k s/d Rp 2k. Langsung aja saya beli 2 pisang karamel (@ Rp 1k), 4 gehu pedas (@ Rp 1.500), dan 2 gehu rendang (@ Rp 2k). Pelayanan agak lama, ibunya santaiiii banget ngambilin gorengannya, jadi gemes. Total Rp 12k jajan gorengan cekidoot~

Gehu Pedas, Gehu Rendang, Pisang Karamel

  • Gehu Pedas : gehu yang ukurannya kecil, aslinya sih nggak kecil juga, mediumlah. Gehunya digoreng sampai garing, isiannya ada sayuran dan potongan cabe rawit. Rasanya gurih tapi nggak terlalu pedas (rate: 3/5).
  • Gehu Rendang : gehu yang ukurannya besar, digoreng sampai garing juga, isiannya selain sayuran ada potongan daging rendang dengan bumbu rendangnya, rasanya rendang banget alias pedas! (rate: 5/5)
  • Pisang Karamel : warnanya coklat banget yah, tepatnya sih pisang coklat. Kulit lumpia dengan isian pisang yang dicampur dengan gula dan saus coklat. Pisang karamelnya digoreng sampai garing, saus coklatnya banyak banget, rasanya manis dan coklat banget, enak (rate: 5/5).

Overall, Gehu Pedas & Pisang Karamel:
(+) gorengannya beda sendiri
(+) rasa enak
(+) harga murah
(-) pelayanan agak lama

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 28, 2013 in Bandung, Cemilan, Kuliner

 

Tag: , , , , , ,

Cilok Goreng Simpang

Date Visit : 20 July 2013
Place : Simpang Dago, Bandung

Kelar bungkus roti bakar, langsung ke tukang Cilok Goreng. Baru nih nemuin tukang cilok goreng di Simpang Dago. Lokasi jualannya tepat di depan gang yang tembus ke Cisitu, nggak jauh dari tenda roti bakar juga.

Penjualnya seorang bapak-bapak, yang dijual cuman cilok goreng aja. Dari segi tampilan sih niru cilok goreng Setiabudi, harganya pun sama yaitu Rp 1k per tusuk. Langsung aja deh beli 10 tusuk cilok gorengnya. Karena ciloknya ready stock jadi si bapaknya tinggal bungkus-bungkus aja, untung ciloknya tuh masih panas, cekidoot~

Cilok Goreng (Rp 1k/tusuk)

Itu pas difoto tuh udah dilahap 2 tusuk sama si Aya, ponakan saya yang paling gembul hahhaha. Beda cilok goreng yang ini sama yang di Setiabudi tuh ukurannya lebih kecil tapi 1 tusuknya ada 4 cilok, kalo yang di Setiaudi 1 tusuknya ada 3 cilok tapi gede-gede. Untuk bumbunya dikasih bumbu kacang dan bubuk cabe, yang bubuk cabenya nggak kefoto. Ciloknya digoreng sampai garing jadi nggak terlalu berminyak tapi rasanya kurang gurih jadi memang musti dicelupin ke bumbunya. Sayang bumbu kacangnya tuh encer banget, lebih suka yang bubuk cabe (rate: 2/5).

Overall, Cilok Goreng Simpang Dago:
(+) murah
(+) pelayanan oke
(-) kurang enak

*CONCLUSION: Come again? No.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 28, 2013 in Bandung, Cemilan, Kuliner

 

Tag: , , , , , ,

Roti Bumbu Bakar

Date Visit : 20 July 2013
Place : Simpang Dago, Bandung

Ramadan kemaren sempat ngerasain buka puasa di rumah teteh di Bandung, soalnya kebiasaan kalo di Bandung pulang malam terus jadi jarang di rumah. Nah ngabuburitlah saya ceritanya sama si Ririn, ponakan saya yang centil.

Nggak jauh-jauhlah ngabuburitnya, ke Simpang Dago aja sekalian cari cemilan buat buka puasa. Setelah keliling akhirnya pilihan jajan pertama waktu itu ke Roti Bumbu Bakar. Lokasi tendanya di jajaran salon memory, nggak sulit nemuinnya karena gerobaknya bersponsor keju Kraft wakakakak.

Selain roti bakar, disitu juga jual colenak dan pisang bakar. Nggak pake lama langsung order aja 1 roti bumbu bakar rasa coklat kacang keju, pake susu dikit deh. Pelayanan terbilang cepat, nggak nyampe 10 menitan udah jadi roti bakarnya. Agak kaget juga pas bayar ternyata harganya Rp 19k, waduh udah bisa dapat sebox martabak manis tuh tapi gpp sih sekali-kali, cekidot nih~

Roti Bakar Coklat Kacang Keju (Rp 19k)

Rotinya khas roti bakar Bandung yang kotak gede gitu, dipotong jadi 5 slices. Rotinya tebal tapi empuk ketika digigit, dibakarnya juga nggak sampai bikin permukaannya gosong, pas lah. Pemberian filling coklat, kacang, keju, dan susunya banyak. Rasanya manis dan gurih, nom nom nom (rate: 5/5).

Overall, Roti Bumbu Bakar:
(+) beragam pilihan rasa
(+) enak
(+) pelayanan cepat
(-) mulai jualan sore
(-) harga lumayan mahal

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 28, 2013 in Bandung, Cemilan, Kuliner

 

Tag: , , , , , ,

Pesta Martabak

Date Visit : 03 July 2013
Place : Martabak Ramayana, Tasikmalaya

Lagi ngidam martabak manis Ramayana sampe bela-belain hujan-hujanan. Untungnya sih cabang Ramayana udah banyak dimana-mana, salah satunya di dekat rumah saya yaitu di Ruko Perum Mahkota Jaya, Jl. Tamansari, Tasikmalaya. Kalo pusatnya sih di Jl. Tentapel, Tasikmalaya.

Menempati sebuah ruko yang nggak terlalu besar, interior tokonya didominasi warna kuning khas Ramayana. Mulai jualan dari jam 16.00 wib dan selalu rame, nggak pernah deh lihat outlet martabak Ramayana sepi.

Untuk varian martabaknya ada martabak manis (keju, coklat, kacang, pisang, spesial), martabak asin (ayam, daging, spesial), dan martabak ticker alias tipis kering (keju, coklat, kacang). Range harganya mulai dari Rp 10k s/s Rp 26k.

Karena lagi ngidam yang manisnya, saya order 1 martabak manis (1/2 coklat kacang, 1/2 pisang keju) dan 1 martabak ticker (coklat kacang). Agak lama juga nunggu martabak saya karena ngantri yah, secara pegawainya disitu nggak terlalu banyak juga. Tapi pelayanan oke, pegawainya ramah dan informatif kalo ditanya-tanya mengenai martabaknya. Total martabak saya Rp 36k, cekidooot~

Martabak Manis + Martabak Ticker

Martabak 1/2 Coklat Kacang, 1/2 Pisang Keju (Rp 24k)

  • Martabak 1/2 Coklat Kacang, 1/2 Pisang Keju : sebox tuh isinya banyak, potongan martabaknya juga gede-gede. Martabaknya tebal tapi empuk ketika digigit. Pemberian filling coklat, kacang, pisang, keju, dan susunya nggak pelit alias banyaaak. Rasanya manis, gurih, dan legit. Disimpen buat besok pun masih enak (rate: 5/5).

Martabak Ticker Coklat Kacang (Rp 12k)

  • Martabak Ticker Coklat Kacang : sebox tuh isinya ada 5 atau 6 pcs gitu, tampilannya mirip crepes. Jadi ini tuh kulit martabak yang dikasih filling coklat dan kacang, sengaja emang nggak mau pake susu karena ntar pasti eneg. Pemberian fillingnya juga nggak pelit, kerasa di setiap gigitannya ada coklat dan kacangnya, rasanya manis dan gurih. Enak pas lagi dimakan hangat-hangat gitu (rate: 5/5).

Oh iya, setiap pembelian 1 box martabak Ramayana varian apapun akan mendapat 1 kupon yang kalo udah terkumpul 10 kupon bisa ditukar dengan 1 box martabak varian apapun, wiiih mantap kan!

Overall, Martabak Ramayana Tamansari:
(+) rasa enak
(+) porsi banyak
(+) harga terjangkau
(-) selalu rame jadi pelayanan agak lama
(-) buka mulai sore

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 28, 2013 in Cemilan, Kuliner, Tasikmalaya

 

Tag: , , , , , , , , ,

Kue Cubit HZ

Date Visit : 03 July 2013
Place : Kue Cubit, Tasikmalaya

Enaknya tinggal di Tasik itu salah satunya masih bisa nemuin jajanan jadul yang udah jarang di kota besar, salah satunya jajanan yang selalu ngangenin yaitu kue cubit. Selain di depan Nesatta, tukang kue cubit di Tasik bisa ditemuin di Jl. HZ Mustofa, Tasikmalaya.

Sayangnya saya nggak sempat foto gerobaknya tapi nggak sulit kok nemuinnya, kalo dari lokasi Martabak Nusasari tuh nggak terlalu jauh, mangkal depan toko elektronik atau lampu gitu, yang jualannya seorang bapak paruh baya.

Yang dijualnya kue cubit polos, kue cubit coklat, sama kue cubit pandan. Harga perloyangnya Rp 5k saja, murah. Waktu itu karena cuacanya udah mau hujan jadi beli yang udah jadi aja, kue cubit coklat, kalo favorit sih kue cubit setengah matang yah tapi ribet musti dibikin dulu. Pelayanan cepat yah karena tinggal bungkus kue cubit yang udah jadinya aja, cekidoot~

Kue Cubit (Rp 5k)

Ukurannya sih standar kue cubit yah tapi kuenya tebal dan masih hangat ternyata, rasanya manis karena dikasih taburan meses di atasnya, permukaan bawah kuenya juga nggak gosong, enak deh (rate: 5/5).

Overall, Kue Cubit:
(+) enak
(+) murah
(+) pelayanan cepat

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 28, 2013 in Cemilan, Kuliner, Tasikmalaya

 

Tag: , ,

Kuliner Citapen

Date Visit : 03 July 2013
Place : Depan SD Citapen, Tasikmalaya

Kuliner murah meriah dan enak dimana? Di depan sekolah bisa jadi salah satu jawabannya, nah di Tasik ada SD yang terkenal dengan jajanannya yang enak dan murah meriah, namanya SD Citapen. Lokasinya di Jl. Citapen no. 6, Tasikmalaya. Saya pertama kali jajan kesini dari jaman SMP sampe sekarang. Ada apa aja emang disana? Nih beberapa yang sempat saya icip, diantaranya:

  • Baso Tahu Siomay H. Aep

Gerobak Baso Tahu

Lokasi gerobaknya dekat gerbang SDnya, biasanya di samping tukang mie ayam cuman lagi nggak jualan mamang mie ayamnya. Gerobaknya bersih, yang jualannya si aa2, orangnya ramah dan cepat ngelayanin. Yang dijual ada baso tahu, siomay, telur rebus, kentang, dan kol. Harga satuannya Rp 1500 saja. Kemahalan? Nggak kok soalnya ukurannya juga cukup besar, kalo lagi nggak lapar banget saya beli 5 pcs aja, Rp 7.500, cekidoot~

Baso Tahu (Rp 1.500/pcs)

Ini isinya 2 tahu putih, 2 siomay, dan 1 kentang yang udah dipotong-potong, diberi bumbu kacang, kecap, dan sambal. Selain ukurannya yang cukup besar, pada fresh semua, apalagi disajikan pas panas-panas gitu. Kekentalan bumbu kacangnya pas, nggak kental dan nggak encer, rasanya gurih. Tambah sambal cengek (cabe rawit) makin mantap, yummm! (rate: 5/5)

Gerobak Makroni Mang Ade (kanan) & Gerobak Es Kelapa Muda (kiri)

Ini nih pelopor makroni alias makaroninya Tasik. Gerobaknya warna coklat tua, tepat di ujung pas belokan mau ke SDnya banget. Salah satu jajanan yang nggak pernah sepi pembeli. Yang dijual tuh makroni kering dan makroni basah, dengan pilihan rasa asin atau pedas. Belinya bebas mau berapa aja, kalo jaman dulu mah masih bisa cebu (Rp 1k), sekarang mah Rp 2k tapi banyak kok segitu juga. Kebetulan yang jajan makroninya ponakan, lagi nggak pengen saya.

Makroni Kering Asin (Rp 2k)

Ponakan beli makroni kering asin, banyak kan padahal cuman Rp 2k. Makroninya digoreng sampai garing tapi nggak keras pas digigit, renyah. Klao yang asin ini cuman dikasih bumbu atom, sejenis masakonya Tasik. Rasanya gurih dan akan pernah bisa stop ngemilinnya, nyandu! (rate: 5/5)

  • Es Jeruk & Es Kelapa Muda

Sebenernya penjual es kelapa muda disini ada 2, cuman yang satunya lagi nggak jualan waktu itu. Kalo yang ini gerobaknya tepat di samping gerobak mang Ade. Penjualnya bapak-bapak yang ramah dan cepat kalo bikin pesanan. Yang dijual es kelapa muda dan es jeruk saja, harga segelasnya Rp 2k saja, cekidoot~

Es Kelapa Muda (@ Rp 2k)

Es kelapa mudanya terdiri dari air kelapa, susu kental manis, es batu, dan kelapa muda tentunya. Segelasnya full banget yah dan nggak cuman isi air doang, kelapa mudanya juga banyak. Rasanya segar dan manis, sluuurrp (rate: 5/5).

Sebenernya masih banyak banget jajanan di depan SD Citapen ini, ada cireng isi, batagor, martabak mini, gorengan, dll. Cuman karena saya sama ponakan datangnya pas lagi libur sekolah jadi personil tukang dagangnya nggak komplit hahahha. Yes jadi libur juga masih ada yang jualan karena memang tempat ini udah jadi salah satu spot kuliner Tasik yah. Selamat jajan di sekolahan, readers~

nom nom nom

Overall, Jajanan Depan SD Citapen:
(+) beragam jajanan enak
(+) murah meriah
(+) pelayanan oke

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 27, 2013 in Cemilan, Kuliner, Tasikmalaya

 

Tag: , , , , , , , ,

 
Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.