RSS

RM Taliwang Bersaudara, Sambalnya SETAN!

01 Jun

Yuuupz, destinasi kuliner kedua kami setelah The KIOSK Baltos yaitu Rumah Makan Taliwang Bersaudara. Kenapa yah tiap denger kata taliwang, saya selalu parno. Banyak yang bilang super pedes salah satunya.

“Ayam Taliwang adalah makanan khas Lombok, Nusa Tenggara Barat yang berbahan dasar ayam yang disajikan bersama bumbu-bumbunya berupa cabai merah kering, bawang merah, bawang putih, tomat merah, terasi goreng, kencur, gula Jawa, dan garam.” (quoted from: wikipedia)

Pengen nyegerin otak abis seminar, jadi harus makan yang pedes2 dong. Denger2, di Bandung ayam taliwang yang terkenal ada di sini. Saya dan teman saya kepikiran buat ke rumah makan ini dan ini 1st time kami makan disini. Lokasinya ada di Jalan Citarum No.29, Bandung. Rada sore menjelang malam nyampe sana.

RM Taliwang Bersaudara

RM Taliwang Bersaudara

Tempatnya jadul banget dan sepi! Pas masuk ke dalam juga nggak ada pelayan yang nyambut atau gimana gituuu. Sampe sempet bingung mau duduk dimana kami. Jadi ini tempat tuh terbagi 2, ada yang di dalam dan di luar. Yang di luar tuh maksudnya di sisi2 luar. Mejanya banyak dan tiap meja ada 4 kursi. Meja dan kursinya sederhana banget, di meja cuman ada kotak tissue *semacam memberi kode gitu*. Saya dan teman pilih yang kursi di luar, mojoklah kami. Akhirnya datang bapak2 yang bawa 2 buku menu yang sangat sederhana. Mau lihat2 dulu menunya, kami bilang ntar saja pesannya ke bapaknya. Daaaan jeng jeng jeng…

Buku Menu 1

Menu Taliwang Bersaudara

Buku Menu 2

Menu Taliwang Bersaudara

Buku Menu 3

Menerima Pesanan

yah kaget pas lihat harganya, tapi pas ditanya ternyata ayam seharga 34k itu untuk 2 porsi. Paslah kalo begitu.  Pas mau order makanan, ribet banget. Soalnya nggak ada pelayan satupun yang di luar. Jadi musti ke dalam dulu panggil pelayannya😦 Akhirnya, kami pesan 1 Ayam bakar taliwang (Rp 34k) + 2 nasi putih (Rp 10k) + 1 porsi tempe goreng (Rp6k) + 1 es kelapa muda (Rp 14k). Nggak terlalu lama, pesanan sudah datang.

Es Kelapa Muda

Es Kelapa Muda (Rp 14k)

Main Course

atas: tempe goreng + nasi putih. bawah: bumbu sejenis kari + ayam bakar taliwang + kecap

Selamat makan~

Selamat makan~

Saya kira es kelapa mudanya pake gula merah, ternyata pake sirup sejenis marjan strawberry gitu😦 Kalo resto jepang ngasih free ocha, rm taliwang ngasih free teh tawar hangat :p *nggak pake refill tapinya*.Kecewa banget pas lihat penampakan ayam bakarnya, ayamnya cungkring banget ternyata😦 Btw, untuk bumbu dan kecap itu memang udah gabung sama ayam bakar taliwangnya. Sempet heran juga nggak dikasih sendok untuk kecap dan bumbunya, karena malas ke dalam  panggil pelayannya lagi, ya terpaksa ditumpahin aja ke piring kami.

Pas icip ayam bakarnya, kami heran. Mana rasa pedasnya? Oh mungkin di bumbu yang mirip kari itu pikir kami. Bukan juga! Dan saya baru ngeh dan buka buku menu lagi, ok I know! Saya yakin sekali itu orang2 bilang pedasnya tuh dari sambalnya. Nggak banyak bacot, langsung ke dalam trus minta order 1 sambal terasi taliwang (Rp 7.500). fyi, itu satu2nya sambal yang dikasih tanda🙂 = yang digemari.  Nggak pake lama juga itu pelayan bawa sambal terasi taliwang

Sambal Terasi Taliwang

Sambal Terasi Taliwang (Rp 7.500)

Langsunglah saya coel ayam saya ke itu sambal. Jleb, langsung saya minum es kelapa muda. GILA PEDES BANGET, SETAAAAAAAAAAAAN! *asli nggak lebay*. Temen saya pun coba, langsung batuk2 dia wkwkwkkwkwk. Gokil ternyata memang pedesnya tuh sambal taliwangnya. Akhirnya saya coba akalin, campur itu sambal sama bumbu dan kecap. Tapi sampe habis semua makanan pun, itu sambal taliwang masih nyisa. Gokil! Lima menit setelah makan, perut saya mulai cenat cenut, perih meeeeeeeen!

tissue bukti si sambal setan >.<

Beres cuci tangan, kami santai2 dulu dan sempet lihat beberapa orang yang beli take away. Yah, kayaknya take away pilihan tepat, dimana kita bisa sepuasnya nambah nasi dan minum sepuasnya tanpa bayar. Sambal taliwangnya tuh pedesnya perih banget ke mulut sama perut tapi bikin pengen nyocol lagi lagi dan lagi. Asli! Kami jadi keingetan sama sambal dadaknya bu imas, kalo dibandingin sih masih pedesan bu imas. Yang bu imas mah nggak cuman mulut dan perut yang perih, tangan juga perih meeeen! Oklah, saya review dulu nih makanannya:

  1. Ayam bakar taliwang: Ayam buat 2 orang porsi, dagingnya dikit, kulit sama tulang doang. Bumbu bakarnya juga gx berasa, polos banget deh😦 (rate:1/5).
  2. Tempe goreng: standar tempe goreng biasa, kalo ada tempe mendoan kayaknya lebih afdol (no rate karena standar).
  3. Nasi putih: standar nasi putih saja (no rate karena standar).
  4. Es kelapa muda: kelapanya diserut panjang2 gitu, sirupnya kurang terasa, lumayan segerlah (rate: 2/5).
  5. Kecap: standar kecap manis (no rate karena standar).
  6. Bumbu gtw namanya apa: bumbunya nggak pedes dan dingin, banyak minyaknya😦 (rate: 1/5).
  7. Sambal terasi taliwang: SETAN! (4/5)

Saatnya bayar, dan pastinya kami harus ke kasirnya yang ada di dalam. Gile aje kalo manggil pelayan trus minta bill, impossible :p Ngitungnya pake kalkulator, pas lihat bill ternyata ada tambahan tax 10%. Total kami habis hampir Rp 80k, memang tidak sesuai dengan ekspektasi kami, tapi setidaknya kami sudah nyoba sambal taliwang -______- ngoooook ok sekian terimakasih :p

Overall review:

  • rasa: 1/5 (cuman menang di sambalnya)
  • porsi: 1/5 (sedikit)
  • tempat: 1/5 (memang besar tapi jadul dan terkesan tidak dirawat)
  • pelayanan: 1/5 (pelayannya di dalam semua)
  • harga: 1/5 (tidak sesuai dengan porsi dan rasanya, ada tax 10%nya lagi pula)
 
1 Komentar

Ditulis oleh pada Juni 1, 2012 in Bandung, Kuliner

 

Tag: , , , , ,

One response to “RM Taliwang Bersaudara, Sambalnya SETAN!

  1. albarok

    November 14, 2012 at 1:43 pm

    Beda ya sama ayam taliwang di BATAM . Di batam seporsi cuma Rp.21000.

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: