RSS

Jajan Kalap di Borma Fresh

27 Sep

*INTRO
Ramadhan kemaren, tanggal 03 Agustus tepatnya. Abis panas2an dari kampus, lapar mendera *lebay*. Pas lagi nggak puasa, tiba2 kepikiran pengen ke Borma.

*PLACE + MENU
Borma merupakan swalayan andalannya Bandung. Produknya lengkap loh, kalo mau cari barang yang aneh-aneh piihan pertama psti ke Borma. Borma yang saya kunjungi kali ini adalah Borma yang di Jl. Setiabudhi 148. Sebenernya ada juga Borma dekat rumah teteh saya di Cikutra, tapi Borma di Setiabudhi lebih besar dan lebih dekat dengan kampus juga hehehe.

Back to topic, di Borma ini ada yang namanya Borma Fresh, yaitu salah satu ‘corner’ yang mengkhususkan pada penjualan jajanan tradisional dan jajanan nusantara. Jadi selain jajanan pasar, oleh-oleh dari berbagai daerah juga bisa didapat disini.

*SERVICE
Disini sistemnya self service yah, jadi ambil nampan dan capitan yang sudah disediakan di meja kemudian pilih makanan yang mau dibeli trus ke kasir deh bayar.

*FOOD + PRICE
Karena nggak ikut sahur, jadinya pengen makan nasi. Akhirnya beli nasi jinggo iya, lontong ayam juga iya *carbo day banget*. Buat nemenin lontong ayamnya *alasan*, beli panada tuna. Karena lapeeeer mata, akhirnya beli 2 kue sus, bugis dan getuk juga -__________-

Total jajan kalap saya waktu itu Rp 27.700, dengan rincian sbb *nyontek bill*:

  • Nasi Jinggo Super P&D : Rp 6.900
  • Lontong Ayam Jeny P&D : Rp 4.500
  • Panada Ikan Tuna : Rp 3.200
  • Kue Sus Cream P&D : Rp 3.900
  • Sus : Rp 3.600
  • Getuk : Rp 3.600
  • Bugis : Rp 2.000

Nyampe rumah langsung deh gelar tiker *lebay*, tada~

belanjaan saya

jajanan kalap saya

*TASTE
Udah laper berat, yang pertama dibuka yaitu Nasi Jinggo Super P&D, ternyata isinya komplit ada nasi-balado telor-tongkol-oreg tempe-perkedel. Dan rasanya juga wueeeeeenaaaaak! Sambalnya juga pedes, suka deh! (rate: 5/5).

Nasi Jinggo Super P&D

Nasi Jinggo Super P&D

Masih belum lapar, yang kedua dibuka yaitu Panada Tuna dan Lontong Ayam P&D. Kulit Panadanya terlalu bantet kalo menurut saya, lebih cenderung ke roti goreng malah. Tapi tunanya juara deh, isinya banyak dan lumayan pedes juga (rate: 1/5). Ukuran Lontong Ayam nya besar tapi sayangnya isian ayamnya dikit dan rasanya terlalu manis. (rate: 1/5).

Lontong Ayam Jeny P&D

Lontong Ayam Jeny P&D

Kelar makan yang asin2 ternyata perut tak sanggup lagi nerima makanan, terbukti banget lapar matanya. Akhirnya jajanan yang manisnya masuk kulkas untuk cemilan di malam hari. Pas malamnya ternyata si getuk nggak kemakan, jadi saya berikan pada teteh saya. Katanya sih enak. Kalo Bugisnya sih saya rasa enak, tapi sayang ukurannya kecil :p (rate: 2/5).

Sengaja memang saya beli 2 kue sus yang beda merk, yang satu punya P&D dan satunya lagi nggak bermerk wkwkwkwk. Kue Sus Cream P&D lebih enak, karena isi fla nya enak dan banyaaak (rate: 4/5). Kalo yang kue Sus satunya lagi itu flanya kurang berasa manis (rate: 3/5).

Overall sih puas jajan di Borma tapi sayangnya nggak ada label harganya, jadi kita musti tanya2 ke tetehnya. Kalo males saya sering ambil2 saja, eh ujung2nya tekor juga😦 Satu hal yang penting, kesana JANGAN LAPER MATA! wkwkwkkwk

Overall, Borma Fresh:
(+) Beragam jajanan dan makanan langka ada
(+) Rasa enak
(-) Tidak ada label harga
(-) Harga cukup mahal

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada September 27, 2012 in Bandung, Cemilan, Jajanan Tradisional, Kuliner

 

Tag: , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: