RSS

Arsip Tag: cilok

Cilok Goreng Simpang

Date Visit : 20 July 2013
Place : Simpang Dago, Bandung

Kelar bungkus roti bakar, langsung ke tukang Cilok Goreng. Baru nih nemuin tukang cilok goreng di Simpang Dago. Lokasi jualannya tepat di depan gang yang tembus ke Cisitu, nggak jauh dari tenda roti bakar juga.

Penjualnya seorang bapak-bapak, yang dijual cuman cilok goreng aja. Dari segi tampilan sih niru cilok goreng Setiabudi, harganya pun sama yaitu Rp 1k per tusuk. Langsung aja deh beli 10 tusuk cilok gorengnya. Karena ciloknya ready stock jadi si bapaknya tinggal bungkus-bungkus aja, untung ciloknya tuh masih panas, cekidoot~

Cilok Goreng (Rp 1k/tusuk)

Itu pas difoto tuh udah dilahap 2 tusuk sama si Aya, ponakan saya yang paling gembul hahhaha. Beda cilok goreng yang ini sama yang di Setiabudi tuh ukurannya lebih kecil tapi 1 tusuknya ada 4 cilok, kalo yang di Setiaudi 1 tusuknya ada 3 cilok tapi gede-gede. Untuk bumbunya dikasih bumbu kacang dan bubuk cabe, yang bubuk cabenya nggak kefoto. Ciloknya digoreng sampai garing jadi nggak terlalu berminyak tapi rasanya kurang gurih jadi memang musti dicelupin ke bumbunya. Sayang bumbu kacangnya tuh encer banget, lebih suka yang bubuk cabe (rate: 2/5).

Overall, Cilok Goreng Simpang Dago:
(+) murah
(+) pelayanan oke
(-) kurang enak

*CONCLUSION: Come again? No.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 28, 2013 in Bandung, Cemilan, Kuliner

 

Tag: , , , , , ,

Cilok Gorengnya Bandung

*INTRO
Lanjutan dari postingan sebelumnya nih, kelar jajan di Borma Fresh pas pulangnya tentu saja mampir dulu ke gerobak jajanan Cilok Goreng Setiabudi *jajan muluuuu*.

*PLACE + MENU + SERVICE + PRICE
Jualannya pake roda kaki lima, tapi tenang ajaaa jualannya nggak nomaden kok, permanen di depan Borma supermarket. Mulai jualan dari siang sekitar jam 10.00 wib. Disini menunya cuman 1, cilok goreng *hasek yang dagangnya konsisten nih*. Eits tapi jangan salah, cilok gorengnya emang ruaaaar biasa cetar membahanalah kalo bahasa sekarangnya mah.

Harganya? cuman Rp 1k per tusuk, 1 tusuk tuh ada 3 cilok goreng yang ukurannya memang lebih besar dibanding cilok2 lainnya. Cilok gorengnya juga punya 2 bumbu yaitu bumbu kacang sama bumbu bubuk, sama2 enak, yang bubuk lebih pedes tapinya. Ntar kalo beli boleh pilih bumbunya yang mana, mau dua-duanya juga gpp, nggak bayar lagi kok.

Seperti biasa, setiap kesana selalu rame yah. Untunglah semakin kesini si aa cigornya *nyingkat seenak jidat* cekatan dalam melayani pembelinya nggak kayak dulu musti nunggu lama sampe nyebutin pesenan kita berkali2 biar nggak diserobot orang *curcoool*.

Seperti biasa juga, saya beli 5 tusuk cilok goreng dan kedua bumbunya.Total Rp 5k.

*FOOD + TASTE

Cilok Goreng Setiabudi siap disantap~

Kali ini foto cilok gorengnya mendingan dibanding yang dulu hehehe. Cilok Gorengnyaenak seperti biasanya dicocol sama kedua bumbunya mantap deh. Kalo saya sih sukanya dicampur si bumbu kacang sama bumbu bubuknya biar poool makannya. Makan 5 tusuk cilok goreng ini kenyang mampus deh, ukurannya gede2 sih (rate: 5/5).

Sok atuh yang mau icip cilok gorengnya Bandung kayak gimana, langsung cek ke tkp nya yah 😉

Overall, Cilok Goreng Setiabudi:
(+) ukuran besar dan enak
(+) harga murah
(+) pelayanan cepat
(-) suka penuh

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Desember 7, 2012 in Bandung, Cemilan, Jajanan Tradisional, Kuliner

 

Tag: , , , , , , , , , ,

Cilok Goreng Terenak di Bandung

*INTRO
Lanjutan cerita dari post sebelumnya nih…
Kelar jajan di Borma Fresh, sengaja saya mampir dulu ke gerobak jajanan di depan Borma. Ada yang bisa nebak? Aaah pada nggak tau nih, nggak asik *mulai gila*..

*PLACE
Namanya Cilok Goreng Setiabudi. Orang Bandung pasti pada tau deh, yang nggak tau saya jelasin deh *ehem ehem*

  1. Apa itu cilok? Aci dicolok (ditusuk).
  2. Kok cilok digoreng? Itulah orang Bandung, pada kreatif. Biasanya kan cilok dikukus, inovasi jajanan tradisional katanya.
  3. Kenapa Setiabudi? Karena jualannya di Jl. Setiabudi.

Masih pada nggak ngerti? Langsung aja ke tkp, letaknya tepat di depan Borma Setiabudi, Bandung. Jualannya cuman di gerobak atau food truck bahasa inggrisnya hohohoho. Jualannya dari siang sampai habis, biasanya sebelum jam 7 udah habis. Maaf nggak sempet foto, soalnya lagi rame dan malu juga sama si aa ciloknya -________-

*SERVICE + MENU + PRICE
Pelayanan cepet kok, cuman yah harus sabar ngantri.. Nggak ngantri juga sih, yah saling cepet ngomong aja sama si aa ciloknya.

Sesuai namanya, disini cuman jual cilok goreng. Harganya Rp 1000/tusuk. 1 Tusuknya ada 3 cilok. Mahal? murahlah! Ciloknya gede2 booo! Udah gitu, ada 2 bumbu yang disediakan: bumbu kacang sama bumbu bubuk. Mau ambil salah satu atau dua-duanya juga gpp, nggak kena charge kok. Saya sih selalu ambil dua-duanya.

Puma nggak mau beli *sebenernya doi belum pernah icip sih* jadinya saya beli 5 tusuk, biar ntar kasih icip ke doi juga *ceritanya doi lagi cheating day* wkwkwkwkwk.

*FOOD + TASTE
Jeng jeng jeng~

Cilok Goreng + Bumbu Kacang + Bumbu Bubuk

Cilok Goreng + Bumbu Kacang + Bumbu Bubuk

Cilok Gorengnya masih panas, kenyal2 tapi ada sensasi garing dan kriuk2nya. Dua bumbunya mantap deh, kalo saya sih suka langsung dicampur aja bumbunya. Bumbu kacangnya masih berasa crunchy kacangnya dan bumbu bubuknya yang ngasih rasa pedas. Enak banget deh! Ini sambil nulis jadi ngacaaay pengeeeen (>.<) (rate: 5/5).

Daaaan si Puma langsung doyan! Doi habisin 2 tusuk, untung tadi beli banyak wkwkwkwk. Sebenernya banyak yang jualan cilok goreng di Bandung ini, tapi kayaknya yang Cilok Goreng Setiabudi pelopornya deh. Dan udah coba cilok goreng yang lain, tetep yang Setiabudi yang juara! Murah Gede Enak, sayangnya nggak sehat *halaaah*

Overall, Cilok Goreng Setiabudi:
(+) ukuran besar dan enak
(+) harga murah
(+) pelayanan cepat
(-) suka penuh

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Oktober 16, 2012 in Bandung, Cemilan, Jajanan Tradisional, Kuliner

 

Tag: , , , , , , , , , ,