RSS

Arsip Tag: jajanan tasik

Colenak yang Masuk Rekor MURI

*INTRO
Tanggal 14 Februari 2013 saya diajak jalan-jalan sama keluarga Ajuy. Saya lagi pengen Colenak Salamina, kami pun cuuus kesana.

*PLACE + MENU + SERVICE
Colenak Salamina terletak di Jl. Gunung Pereng (Veteran), Tasikmalaya. Jualannya di gerobak kaki lima, mangkal di depan Mega M. Mulai jualan dari jam 11.00 wib sampai habis.

Berbeda dengan colenak Bandung yang isinya hanya peuyeum (tape) bakar dan saus enten (gula merah yang dicampur dengan parutan kelapa), colenak Tasik menambah pisang bakar dan kacang sangrai dalam bahan colenak.

Colenak Salamina ini udah jadi trademark colenak Tasik dari jaman dulu, nggak heran Colenak Salamina ini selalu ramai pembeli. Tapi tenang saja pelayanan disini cepat jadi nggak perlu nunggu lama orderan kita. Oh iya, Colenak Salamina ini dikenal juga dengan nama Colenak MURI karena pernah tercatat sebagai colenak terpanjang di Museum Rekor Indonesia (MURI) pada tahun 2010 di suatu event Unpad Bandung. Panjang colenaknya yaitu 212 meter. Oleh karena itu disebut Colenak MURI oleh beberapa orang.

*FOOD + TASTE

Colenak Salamina aka MURI (Rp 5k)

Seporsi colenak ini ada peuyeum bakar, pisang bakar, saus enten, dan kacang sangrai. Disajikan masih panas bikin rasanya jadi makin enak (rate: 5/5).

*PRICE
Harga seporsi colenak Salamina ini hanya Rp 5k, murah banget kan. Colenak Salamina udah enak, murah pula 😉

Overall, Colenak Salamina:
(+) Rasa enak
(+) Dibuat dadakan, disajikan masih panas
(+) Harga murah dengan porsi yang cukup banyak
(+) Tempat bersih
(+) Pelayanan bagus

*CONCLUSION: Come again? Yes.

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Februari 23, 2013 in Cemilan, Jajanan Tradisional, Kuliner, Tasikmalaya

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , ,

Makaroni Tasik? Yah Makaroni Citapen!

*INTRO
Tanggal 18 Desember 2012, saya pergi sama Kuro ke optik buat benerin kacamata. Perjalanan ke optik ngelewatin Citapen, tak tahan godaan akhirnya stop dulu buat beli Makaroni Mang Ade.

*PLACE + MENU + SERVICE + PRICE
Makaroni Mang Ade atau lebih dikenal dengan nama Makaroni Citapen ini lokasinya di depan SDN Citapen, Tasikmalaya. Jualannya di roda kaki lima, mulai mangkal jam 10.00 wib sampai habis, biasanya sih jam 15.00 wib udah habis.

Jajanan di SDN Citapen ini memang terkenal enak-enak sih tapi yang no. 1 yah si Makaroni Mang Ade ini. Pelanggannya udah bukan anak SDN Citapen aja, dari sekolah lain, mahasiswa, orang tua, sampai turis lokal. Jajanan ini udah ada dari jaman saya maih seragam putih biru, dulu yang jualan masih mang ade nya. Sekarang mah mang ade udah santai aja di rumahnya yang nggak jauh dari citapen juga, yang jualan sekarang asisten-asistennya.

Yang dijual tentu saja makaroni. Tapi ada 2 jenis makaroni yaitu makaroni kering dan makaroni basah. Untuk rasanya bisa pilih mau yang pedas atau yang asin. Untuk harganya bisa sesuka kita, 2 tahun yang lalu sih masih bisa beli yang Rp 1k, sekarang kayaknya minimal Rp 2k. Biasanya saya suka beli buat oleh-oleh ke Bandung, langsung order ke mang adenya, bisa habis Rp 100k buat bagi-bagi ke temen kampus.

Karena nggak pernah sepi pembeli, tiap kesini harus colek ke mamangnya sambil bilang pesanan kita. Jangan salah, disini pada teriak2 pesenannya secara anak sekolahan -______- Kali ini saya beli makaroni basah pedas dan makaroni kering pedas, beli yang harga Rp 5k. Karena udah colek sambil sebutin pesenan berkali-kali akhirnya makaroni saya nggak pake lama udah jadi. Total Rp 10k.

*FOOD + TASTE

Makaroni saya

Makaroni Basah Pedas (Rp 5k)

  • Makaroni Basah Pedas : jadi si makaroni ini tuh direbus dulu trus digoreng dan dikasih bumbu atom dan aida *orang Tasik pasti ngerti dua bumbu ini*. Makaroninya enak, bumbunya mantap gurih pedeeees enaaaak (rate: 5/5).

Makaroni Kering Pedas (Rp 5k)

  • Makaroni Kering Pedas : kalo yang ini makaroni biasa yang digoreng sampai kering saja, dibumbuin bumbu atom sama aida juga. Makarnoninya crunchy walaupun sekarang semenjak berbehel jadi berasa keras, penuh perjuangan makannya, rasanya gurih pedes mantap juga (rate: 4/5).

Sekarang tukang makaroni basah dan kering udah berjamur juga di Tasik, terutama di Dadaha banyak tuh. Saya udah pernah icip yang di Dadaha yang dibilang makaroni no. 2 di Tasik setelah makaroni Citapen. Tapi soal rasa memang yang Citapen tetep juara. Next time deh ya saya review makaroni Dadaha.

Overall, Makaroni Mang Ade:
(+) Makaroni enak di Tasik
(+) Harga terjangkau
(+) Pelayanan bagus
(-) Selalu rame
(-) Cepat habis

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Januari 25, 2013 in Cemilan, Kuliner, Tasikmalaya

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Colenak Salamina

*INTRO
Masih di tanggal 17 November 2012 di Tasik bersama Ui. Setelah puas karaokean, kami capcus tinggalin AP dan stop di Colenak Salamina.

*PLACE + MENU + SERVICE
Colenak Salamina terletak di JL. Gunung Pereng, tepatnya di depan matahari depstore, oleh karena itu banyak yang nyebutnya colenak matahari atau colenak mega m *sebelum ganti nama jadi matahari*. Colenak ini terbilang colenak jadul Tasik karena dari saya kecil aja udah ada, terkenal lah se Tasik. Kalo dari namanya, Salamina tuh artinya Selamanya. Sesuailah dengan namanya 😀

Jualan di roda kaki lima tapi jualannya permanen di depan matahari. Jualan mulai jam 11.00 wib sampai habis *biasanya malam masih ada*. Walaupun jualan di roda kaki lima, disediakan bangku dan meja panjang untuk yang mau dine in. Yang pasti, roda dan tempat makannya bersih.

roda Colenak Salamina

Menu yang dijual tentu saja colenak. Tapi jangan salah, colenaknya beda dengan colenak Bandung. Colenak Bandung kan terdiri dari peuyeum (tape) bakar, parutan kelapa, dan gula merah cair. Nah kalo colenak Tasik mah terdiri dari peuyeum bakar, pisang bakar, parutan kelapa, gula merah cair, dan potongan kacaang yang sudah di sangrai, komplit dan enak tentunya.

Back to story… Nggak pake lama langsung deh order 2 porsi colenak untuk dine in. Nggak pake lama juga si aa colenaknya langsung bikin orderan kami, dan jeng jeng~

*FOOD + TASTE

Colenak Salamina (Rp 5k)

Beuuuh boong banget deh kalo nggak ngiler liat fotonya! Disajikan serba panas, porsinya cukup banyak, dan semuanya enaaak. Peuyeum dan pisang bakarnya nggak keras, gula merah cairnya sudah dicampur dengan parutan kelapa jadi saus yang kental, kacangnya bikin makin enak colenaknya. Pokoknya ENAK BANGET dan  kalian musti coba sendiri deh (rate: 5/5).

Oh iya, kalo dine in dikasih free segelas air teh hangat yang bisa direfill sepuasnya *berasa sushi tei* wkwkkwk.

*PRICE
Kalo makan enak di luar tuh jadi keinget orang rumah. Akhirnya saya take away seporsi lagi colenaknya. Total colenak saya Rp 10k, seporsinya cuman RP 5k. Beuuuh murah kan? Tasik gituuuuh! I love you, Tasik. Sayang besoknya tanggal 19 November 2012 saya balik Bandung 😦

Overall, Colenak Salamina:
(+) Rasa enak
(+) Dibuat dadakan, disajikan masih panas
(+) Harga murah dengan porsi yang cukup banyak
(+) Tempat bersih
(+) Pelayanan bagus

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Desember 18, 2012 in Jajanan Tradisional, Kuliner, Tasikmalaya

 

Tag: , , , , , , , , , , , ,