RSS

Arsip Tag: kuliner simpang dago

Gehu Rendang

Date Visit : 20 July 2013
Place : Simpang Dago, Bandung

Buka puasa nggak lengkap tanpa gorengan dooong! Yes pas detik-detik terakhir *lebay* mau naik angkot balik ke rumah, saya ngelihat ada tukang gorengan. Baru pertama kali lihat tukang gorengan yang ini, apa musiman cuman pas Ramadan aja, nggak menger juga.

Lokasi jualannya tepat di belokan mau ke Tubagus, dekat sama gerobak tukang cireng. Penjualnya sepasang suami istri, si bapaknya yang masak, ibunya yang ngeladenin pembeli, aih romantis *eh*. Gorengannya tuh ada pisang karamel, gehu pedas, gehu nggak pedas, gehu rendang, pisang goreng, cipe, dan ubi goreng. Eits nggak salah tuh gehu rendang? Iyooo beneran saya aja bingung berapa detik pas dibilang si ibu penjualnya.

Range harga gorengannya dari Rp 1k s/d Rp 2k. Langsung aja saya beli 2 pisang karamel (@ Rp 1k), 4 gehu pedas (@ Rp 1.500), dan 2 gehu rendang (@ Rp 2k). Pelayanan agak lama, ibunya santaiiii banget ngambilin gorengannya, jadi gemes. Total Rp 12k jajan gorengan cekidoot~

Gehu Pedas, Gehu Rendang, Pisang Karamel

  • Gehu Pedas : gehu yang ukurannya kecil, aslinya sih nggak kecil juga, mediumlah. Gehunya digoreng sampai garing, isiannya ada sayuran dan potongan cabe rawit. Rasanya gurih tapi nggak terlalu pedas (rate: 3/5).
  • Gehu Rendang : gehu yang ukurannya besar, digoreng sampai garing juga, isiannya selain sayuran ada potongan daging rendang dengan bumbu rendangnya, rasanya rendang banget alias pedas! (rate: 5/5)
  • Pisang Karamel : warnanya coklat banget yah, tepatnya sih pisang coklat. Kulit lumpia dengan isian pisang yang dicampur dengan gula dan saus coklat. Pisang karamelnya digoreng sampai garing, saus coklatnya banyak banget, rasanya manis dan coklat banget, enak (rate: 5/5).

Overall, Gehu Pedas & Pisang Karamel:
(+) gorengannya beda sendiri
(+) rasa enak
(+) harga murah
(-) pelayanan agak lama

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 28, 2013 in Bandung, Cemilan, Kuliner

 

Tag: , , , , , ,

Roti Bumbu Bakar

Date Visit : 20 July 2013
Place : Simpang Dago, Bandung

Ramadan kemaren sempat ngerasain buka puasa di rumah teteh di Bandung, soalnya kebiasaan kalo di Bandung pulang malam terus jadi jarang di rumah. Nah ngabuburitlah saya ceritanya sama si Ririn, ponakan saya yang centil.

Nggak jauh-jauhlah ngabuburitnya, ke Simpang Dago aja sekalian cari cemilan buat buka puasa. Setelah keliling akhirnya pilihan jajan pertama waktu itu ke Roti Bumbu Bakar. Lokasi tendanya di jajaran salon memory, nggak sulit nemuinnya karena gerobaknya bersponsor keju Kraft wakakakak.

Selain roti bakar, disitu juga jual colenak dan pisang bakar. Nggak pake lama langsung order aja 1 roti bumbu bakar rasa coklat kacang keju, pake susu dikit deh. Pelayanan terbilang cepat, nggak nyampe 10 menitan udah jadi roti bakarnya. Agak kaget juga pas bayar ternyata harganya Rp 19k, waduh udah bisa dapat sebox martabak manis tuh tapi gpp sih sekali-kali, cekidot nih~

Roti Bakar Coklat Kacang Keju (Rp 19k)

Rotinya khas roti bakar Bandung yang kotak gede gitu, dipotong jadi 5 slices. Rotinya tebal tapi empuk ketika digigit, dibakarnya juga nggak sampai bikin permukaannya gosong, pas lah. Pemberian filling coklat, kacang, keju, dan susunya banyak. Rasanya manis dan gurih, nom nom nom (rate: 5/5).

Overall, Roti Bumbu Bakar:
(+) beragam pilihan rasa
(+) enak
(+) pelayanan cepat
(-) mulai jualan sore
(-) harga lumayan mahal

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 28, 2013 in Bandung, Cemilan, Kuliner

 

Tag: , , , , , ,

Singkong Keju Ojolali

Date Visit : 26 April 2013
Place : Simpang Dago, Bandung

Akhirnya nemu nih singkong keju enak selain yang di Sadang Serang. Yang beli sih Puma, eh pas diicip enak juga akhirnya besoknya saya beli deh hahaha. Namanya Singkong Keju Ojolali, lokasi jualannya di Simpang Dago, sejajaran sama Pisgor Pontianak. Mulai jualannya dari sore sampai malam yah, readers. Cekidot gerobak dagangannya~

Gerobak Singkong Keju Ojolali

Harga perboxnya tuh Rp 5k saja, bisa request jadi Rp 6k juga loh, ntar ditambahin singkong kejunya. Saya beli yang Rp 5k saja soalnya dimakan buat sendiri juga, cekidot~

Singkong Keju (Rp 5k)

2 kali beli singkong keju ini selalu dapat yang hot from wajan, laku juga sih soalnya nggak ada saingan sesama tukang singkong keju di Simpang. Sebox isinya lumayan banyak walaupun nggak sebanyak yang Sadang Serang. Ukuran singkongnya juga lumayan gede, pas digigit tuh lembut dan gurih dari bubuk kejunya. Pokoknya singkongnya tuh lembut semua deh, nggak ada yang keras, enak deh jadi singkong keju favorit saya sekarang (rate: 5/5).

Soal pelayanan terbilang cepat yah, ibu sama bapaknya baik deh soalnya pas pertama Puma beli tuh doi lupa bayar, baru ngeh pas jalan, balik lagi deh kesana. Eh reaksi bapak penjualnya santai aja, dasar malu-maluin komiu, Pum -____-

Overall, Singkong Keju Ojolali:
(+) enak
(+) murah
(+) pelayanan oke
(-) mulai jualan dari sore

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 4, 2013 in Bandung

 

Tag: , , , , , ,

PisGor Pontianak

Date Visit : 26 April 2013
Place : Simpang Dago, Bandung

Memang apa sih bedanya pisang goreng Pontianak dengan pisang goreng umumnya? Ternyata kalo pisgor Pontianak tuh bahannya pakai pisang kepok, aneka tepung, dan kremes. Nah pertama kali saya nyobain pisgor Pontianak ini di sepanjang jalan Simpang Dago, pusatnya kuliner malam murah meriah 😀 Sebenernya yang beli si Puma, tapi saya ikut nyicip hehehe. Tempat jualannya berupa tenda aja, sejajaran sama Pak Kumis. Cekidooot~

Menu PisGor yang Dipajang

Walaupun cuman jualan pisgor, tapi varian rasanya cukup banyak loh si pisgor ini. Mulai dari yang original, keju, durian, strawberry, kiwi, dll. Uniknya lagi, tampilan pisgorya ada yang warna tak biasa, yaitu merah dan hijau. Pisgornya sendiri disajikannya pake tusukan sate, jadi ukurannya emang besar beli 1 tusuk juga. Harga per tusuknya kurang dari Rp 10k, lupa tepatnya berapa, kalo nggak salah sih Rp 6k.

Aneka PisGor yang Udah Jadi

Puma beli pisgor kiwi, awalnya kami kira pisgornya bakalan yang warna hijau tapi ternyata eng ing eeeeng~

PisGor Kiwi

ternyata pisgor kiwi ini pisang goreng biasa yang diberi topping selai kiwi, wakakakkak kena jebet deh si Puma! Kata si aa penjualnya kalo yang warna hijau itu pisgor pandan. Agak sangsi juga sih lihat pisgor kiwinya, secara pisgornya ini nggak dibuat dadakan, jadi dikasih yang udah jadi aja dan otomatis dingin dooong, pisang goreng dingin mana enak kali hahaha. Pas diicip ternyata memang di bawah ekspektasi kami, pisang gorengnya ini keras dan dingin trus selai kiwinya juga aneh, nggak matching deh sama pisgornya. Emang sih bagaya bereksperimen banget Puma ini kalo pilih makanan, ujung-ujungnya nggak habis dimakan.

Overall, Pisang Goreng Pontianak:
(+) beragam rasa pisang goreng Pontianak
(+) murah
(+) pelayanan cepat
(-) disajikan dingin & rasa kurang enak

*CONCLUSION: Come again? No.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Juli 29, 2013 in Bandung, Jajanan Tradisional, Kuliner

 

Tag: , , , , , , ,

Molen Berbagai Rasa

*INTRO
Hollaaa, masih dari simpang dago bersama noi dan fra *sok imut*. Setelah menjajal Ayam Penyet dan Cobek Pak Kumis dan bungkus Risoles Melepuh, saya tertarik sama salah satu gerobak makanan yang namanya Molen Aneka dengan tagline rasa duren. Saya sebagai pecinta duren langsung ngajakin Fra ke gerobak itu.

*PLACE

gerobak Molen Aneka

gerobak Molen Aneka

Lokasi gerobak nggak terlalu jauh dari tempat Risoles Melepuh, gampang nyarinya juga kok. FYI, ada 2 gerobak molen aneka, kalo yang saya beli ini yang di deket lampu merah simpang dago. Tempatnya cuman gerobak doang, jadi tentu saja beli buat dibawa pulang.

*SERVICE

Molen Aneka

Molen Aneka

Pas datang, si aa molennya senyum dan ramah. Saya tanya2 juga dijawab baik.

*MENU

menu Molen Aneka

menu Molen Aneka

sebenernya menunya mah cuman molen, tapi ada 8 varian rasa untuk molennya sendiri. Dari molen isi duren, pisang, ketan hitam, nanas, kacang ijo, coklat, raspberry, dan peuyeum. Yang rasa durennya nggak ada di gambar kan soalnya udah jadi taglinenya wkwkwkwk.

Tadinya saya mau beli setiap rasa 1 buah, tapi ternyata yang rasa peuyeum kosong. Jadinya beli 7 buah saja.

*FOOD

Molen saya

Molen saya

Ini sekilas tampilan molennya, mini banget. Dari tampilannya kita nggak akan bisa tahu apa isiannya, karena semuanya sama.

*TASTE

molen Aneka

atas: raspberry. bawah kanan: ketan hitam, kiri: kacang ijo

molen Aneka

kanan: kacang ijo, kiri: duren

molen Aneka

kanan: ketan hitam, kiri: coklat

Pas nyampe rumah langsung icip molennya mumpung masih anget, sharing sama si teteh. Review untuk setiap rasanya, cekidot:

  1. Duren : ternyata isinya selai duren dan nggak terlalu berasa duren, kecewa (rate: 1/5).
  2. Pisang : isinya buah pisang beneran ini mah, lumayan enak (rate: 3/5).
  3. Ketan Hitam : isinya ketan beneran ini mah, favorit! (rate: 5/5).
  4. Nanas : ini teteh saya yang icip, isinya buah nanas, katanya enak (rate: 3/5).
  5. Kacang Ijo : isinya kacang ijo beneran, enaaaaaak (rate: 4/5).
  6. Coklat : isinya coklat yang rada kering, nggak suka (rate: 1/5).
  7. Raspberry : teteh saya yang icip, isinya selai raspberry, nggak enak katanya (rate: 1/5).

Overall, paling suka sama isi ketan hitam dan kacang ijo *pecinta berat ketan dan kacang sih*. Next time, pengen nyoba yang isinya peuyeum deh.

*PRICE
Harganya murah banget, cuman Rp 500 per molen, mau rasa apa aja harga sama, all in 😀
Total saya keluar uang cuman Rp 3.500 buat 7 buah molen.

Overall, Molen Aneka:
(+) molennya enak dan murah
(+) pelayanan cepat
(+) banyak pilihan rasa
(-) ukurannya mini

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 4, 2012 in Bandung, Cemilan, Kuliner

 

Tag: , , , , , , , , , , , , ,