RSS

Arsip Tag: Kuliner Tasik

Pesta Martabak

Date Visit : 03 July 2013
Place : Martabak Ramayana, Tasikmalaya

Lagi ngidam martabak manis Ramayana sampe bela-belain hujan-hujanan. Untungnya sih cabang Ramayana udah banyak dimana-mana, salah satunya di dekat rumah saya yaitu di Ruko Perum Mahkota Jaya, Jl. Tamansari, Tasikmalaya. Kalo pusatnya sih di Jl. Tentapel, Tasikmalaya.

Menempati sebuah ruko yang nggak terlalu besar, interior tokonya didominasi warna kuning khas Ramayana. Mulai jualan dari jam 16.00 wib dan selalu rame, nggak pernah deh lihat outlet martabak Ramayana sepi.

Untuk varian martabaknya ada martabak manis (keju, coklat, kacang, pisang, spesial), martabak asin (ayam, daging, spesial), dan martabak ticker alias tipis kering (keju, coklat, kacang). Range harganya mulai dari Rp 10k s/s Rp 26k.

Karena lagi ngidam yang manisnya, saya order 1 martabak manis (1/2 coklat kacang, 1/2 pisang keju) dan 1 martabak ticker (coklat kacang). Agak lama juga nunggu martabak saya karena ngantri yah, secara pegawainya disitu nggak terlalu banyak juga. Tapi pelayanan oke, pegawainya ramah dan informatif kalo ditanya-tanya mengenai martabaknya. Total martabak saya Rp 36k, cekidooot~

Martabak Manis + Martabak Ticker

Martabak 1/2 Coklat Kacang, 1/2 Pisang Keju (Rp 24k)

  • Martabak 1/2 Coklat Kacang, 1/2 Pisang Keju : sebox tuh isinya banyak, potongan martabaknya juga gede-gede. Martabaknya tebal tapi empuk ketika digigit. Pemberian filling coklat, kacang, pisang, keju, dan susunya nggak pelit alias banyaaak. Rasanya manis, gurih, dan legit. Disimpen buat besok pun masih enak (rate: 5/5).

Martabak Ticker Coklat Kacang (Rp 12k)

  • Martabak Ticker Coklat Kacang : sebox tuh isinya ada 5 atau 6 pcs gitu, tampilannya mirip crepes. Jadi ini tuh kulit martabak yang dikasih filling coklat dan kacang, sengaja emang nggak mau pake susu karena ntar pasti eneg. Pemberian fillingnya juga nggak pelit, kerasa di setiap gigitannya ada coklat dan kacangnya, rasanya manis dan gurih. Enak pas lagi dimakan hangat-hangat gitu (rate: 5/5).

Oh iya, setiap pembelian 1 box martabak Ramayana varian apapun akan mendapat 1 kupon yang kalo udah terkumpul 10 kupon bisa ditukar dengan 1 box martabak varian apapun, wiiih mantap kan!

Overall, Martabak Ramayana Tamansari:
(+) rasa enak
(+) porsi banyak
(+) harga terjangkau
(-) selalu rame jadi pelayanan agak lama
(-) buka mulai sore

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 28, 2013 in Cemilan, Kuliner, Tasikmalaya

 

Tag: , , , , , , , , ,

Martabaknya Kaisar

Date Visit : 29 June 2013
Place : Martabak Kaisar, Tasikmalaya

Janjian sama Atid dan Ui, cewek ngumpul mah nggak jauh-jauh dari belanja, karaoke, dan makan! Nah tapi sebelum makan ada ngemilnya dulu hehehe, dan pilihan cemilan malam kami waktu itu adalah Martabak Kaisar. Kebetulan emang ngumpulnya di AP, ya dimana lagi di Tasik gitoooh *lebay*.

Martabak Kaisar ini memang adanya di dalam Asia Plaza (AP), tepatnya di LG floornya, ada di area luarnya. Tempatnya berupa stand yang cukup besar yang didominasi warna coklat, daftar menu dan harga martabaknya tertempel di standnya.

Jenis martabak yang dijual hanya martabak manis dengan pilihan rasa keju, pisang, coklat, kacang, dan wijen. Harganya di bawah Rp 20k an, harga yang terjangkau untuk kelas martabak di dalam mall. Karena satu-satunya penjual martabak di mall ini nggak heran kalo martabak ini selalu laris, rasa enak dan harga terjangkau juga jadi faktor pendukungnya.

Kami pun sepakat untuk order martabak 1/2 coklat kacang, 1/2 pisang keju, harganya Rp 19k saja. Karena kami tinggalkan martabaknya jadi harus bayar dulu baru nanti diambil martabaknya dengan menunjukkan billnya. Pelayanan oke, nggak nyampe 20 menitan kami balik dan martabak kami udah jadi, cekidooot~

Martabak 1/2 Coklat Kacang, 1/2 Pisang Keju (Rp 19k)

Sebox tuh porsi martabaknya banyak banget sampe kita bertiga nggak bisa habisin dan akhirnya dibawa pulang sama Ui. Potongan martabaknya besar-besar dan nggak terlalu oily, martabaknya empuk, pemberian fillingnya pas, nggak kurang nggak lebih jadi pas dimakan tuh nggak berjatuhan fillingnya. Pisangnya nggak terlalu manis, kejunya memberi rasa gurih, coklat dan kacangnya paling enak membuat rasa martabak manisnya jadi maniiis, nom nom nom (rate: 4/5).

Overall, Martabak Kaisar:
(+) rasa enak
(+) harga terjangkau
(+) pelayanan oke
(-) selalu rame

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 27, 2013 in Cemilan, Kuliner, Tasikmalaya

 

Tag: , , , , , , , , ,

Es Duren Si Madu

Date Visit : 23 June 2013
Place : Es Duren Si Madu, Tasikmalaya

Cuaca Tasik itu pertengahan antara cuaca Bandung sama cuaca Jakarta, panas tapi nggak panas banget, bawaannya jadi laper mulu *eh*. Untunglah Tasik tuh terbilang kota dengan kuliner yang lumayan komplit dan murah meriah 😀

Nah kalo lagi panas-panas enaknya minum yang seger-seger kayak es duren gitu, hadeuuuh baru disebutin aja udah berasa aroma durennya *lebay*. Es Duren Si Madu jawaban buat pecinta duren di Tasik, kebetulan si mamah waktu itu beliin es duren Si Madu *tumben* hahaha.

Es Duren Si Madu alamatnya di Jl. Ahmad Yani, sebelum SMP Al-Muttaqin *ehem*. Tempatnya hanya berupa kedai yang sederhana dan nggak terlalu besar, konsepnya lesehan, hanya ada 3 mejabesar, yah bisa semeja dengan orang lain kalo nggak mau bungkus, biasanya sih saya bungkus kalo lagi rame. Selain es duren, ada es campur, alpukat duren, dll. Range harganya di bawah Rp 20k kok, terjangkau.

Di samping kedai Si Madu ini ada Baso Loma, salah satu baso yang cukup terkenal juga di Tasik, jadi boleh banget tuh ngebaso sama ngeduren *pengalaman* hehehe. Ok, cekidot deh es duren saya~

Es Duren

Durennyaaa :9

Es Durennya tuh terdiri dari beberapa buah durian, ketan hitam, sirop, karamel, susu, dan es batu. Buah duriannya lumayan banyak dan nggak gede di biji doang, rasanya manis dan legit karena ada ketannya, enyak, segar, dan selamat datang genduut 😛 (rate: 5/5).

Overall, Es Duren Si Madu:
(+) aneka minuman duren
(+) rasa enak, harga terjangkau
(+) pelayanan cepat
(-) tempat nggak terlalu besar
(-) selalu rame

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 26, 2013 in Kuliner, Tasikmalaya

 

Tag: , , , , ,

Royal Platter

Date Visit : 15 May 2013
Place : Pizza Hut AP, Tasikmalaya

Niatnya pengen nyalad di PH AP tapi jadi melenceng gini pas ditawarin menu baru yang lagi promo. Apa sih menunya? Review tempatnya dulu ya.

Outlet Pizza Hut di Tasikmalaya baru ada di Asia Plaza aja nih, mall terbesar di kota ini untuk saat ini sih hehehe. Lokasi outlet PH ada di ground floornya, tepat di samping KFC. Tempatnya cukup luas, ada area indoor dan outdoor, interior ruangan didominasi warna merah dan coklat khas outlet PH lainnya. Karena saya datangnya pas jam nanggung, sore menuju malam jadi sepi banget outletnya, cuman 2 pengunjung termasuk saya, but overall nyaman sih pelayanan juga jadi cepat 🙂

Interior + Suasana di PH AP

Menu PH nggak jauh-jauh dari masakan Italy yah, cuman beberapa tahun belakangan PH mulai membelot dengan menyediakan masakan Indonesia ataupun western seperti hot rice dan royal platter. Nah si royal platter inilah yang bikin saya penasaran karena waktu pelayannya mendiskripsikan menunya tuh semangat beud dah hahahha, dibilang porsinya besar trus karena lagi promo maka setiap pembelian menu royal platter akan mendapatkan free hot bread pudding, jadi makin ngiler deh dan akhirnya beneran order, bye bye diet 😛

Ada 2 pilihan menu dari royal platter, yaitu beef melt mushroom dan black pepper chicken. Saya order yang beef dong, sedangkan untuk pilihan hot bread puddingnya ada hot bread pudding chocolate dan hot bread pudding strawberry. Saya pilih yang coklat dong, untuk minumnya aqua bottle aja deh 🙂

Beef Melt Mushroom Sauce on the menu

Hot Bread Pudding Chocolate on the menu

Kurang dari 15 menit orderan saya sudah tersaji komplit di meja, cekidot~

the real Beef Melt Mushroom Sauce 

  • Beef Melt Mushroom Sauce : pas datang beneran happy deh karena emang porsinya beneran gede trus tampilannya juga nggak beda sama di menu. Jadi ini tuh daging sapi cincang yang dilimuri saus keju dan saus mushroom, disajikan dengan sayuran dan garlic cheese bread. Disajikan masih hangat, beefnya tuh juicy dan nggak keras, saus mushroomnya juga pas rasanya, saus kejunya sih yang bikin enak, Sayurannya sih biasa aja karena dari frozen sih, garlic cheese breadnya renyah dan gurih karena dilumuri saus keju lagi di atasnya, yum yum yuuum! (rate: 5/5)

Hot Bread Pudding Chocolate 

  • Hot Bread Pudding Chocolate : nah giliran free menunya yang datang malah mengecewakan banget, tampilannya aja beda banget sama di menu, manaaaa itu choco chipsnya, nggak ada 😦 Disajikan masih panas tapi tekstur puddingnya itu lembek banget, kelihatan rotinya dikit, rasanya juga kurang manis, mengecewakan (rate: 2/5).

Aqua Bottle

Total kerakusan Rp 85k, dengan rincian sbb:

  • Beef Melt Mushroom Sauce : Rp 68.182
  • Hot Bread Pudding Chocolate : free
  • Aqua Bottle : Rp 9.091
  • Tax 10 % : Rp 7.727

Overall, Pizza Hut AP:
(+) beragam italian dish
(+) harga terjangkau
(+) rasa enak
(+) tempat cukup luas
(+) pelayanan oke

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 18, 2013 in Kuliner, Tasikmalaya

 

Tag: , , , , , , , , , ,

Rarawuan, Si Gorengan Langka

Date Visit : 13 May 2013
Place : Nasi T.O Ibu Enung, Tasikmalaya

Siapa nggak suka gorengan? Dijamin semua orang suka deh sama gorengan, buat ngemil atau lauk juga oke, yang penting harganya murmer. Nah kali ini saya mau review salah satu gorengan tercinta saya yang udah jarang banget nampak di pasaran, rarawuan.

Rarawuan tuh gorengan asal Jawa Barat yang terbuat dari tepung terigu, kelapa parut, dan kacang merah kecil. Nah di Bandung saya belum pernah dapatin rarawuan, tapi di Tasik ada nih. Belum lama juga sih saya baru ngehnya. Ada ternyata di warung Nasi T.O Ibu Enung, lokasinya di Jl. Babakan Muncang, samping Indomaret banget tempatnya.

Emang sih gorengan bukan jadi dagangan utamanya, melainkan T.O alias nasi tutug oncom. Namun gorengannnya laris manis loh, padahal gorengannya baru ada jam 17.00 wib, sebelum jam segitu udah banyak yang stand by bahkan nggak sedikit yang pesan duluan buat diambil nanti kek saya hahaha. Kenapa bisa laku gorengannya?  Karena jenis gorengannya beragam, ukurannya besar-besar, rasanya enak, higienis, dan yang pasti harganya murah pake kebangetan deh! Harga satuan gorengannya cuman Rp 500, iyeee gopek meeen!

Nasi T.O Ibu Enung ini selain jualan aneka gorengan (ubi goreng, pisgor, rarawuan, gehu, cipe dan bala bala), juga ada nasi tutug oncom, aneka lauk, minuman dingin, sampe jus juga ada. Enaknya nih tempatnya besar dan bersih, nyaman makan nasi T.O disana, harganya terjangkau semua deh nggak akan bangkrut.

Disini yang ngelayanin Ibu Enungnya langsung, sama suami dan anak-anaknya. Pelayanan oke, semuanya ramah dan cepat dalam melayani pembeli. Pastiin deh mampir kesini kalo ke Tasik. Nah cekidot penampakan rarawuan dan ubi goreng favorit saya~

Rarawuan (Rp 500 per pcs)

Ubi Goreng + Rarawuan

  • Rarawuan : digoreng sampai garing tapi nggak berminyak, kacangnya banyak, rasanya gurih dan enak banget (rate: 5/5).
  • Ubi Goreng : ukuran ubinya besar dan tebal loh, ubinya lembut ketika digigit, rasanya manis (rate: 5/5).

Overall, Nasi T.O Ibu Enung:
(+) pilihan gorengannya beragam
(+) enak, harga murah
(-) gorengannya baru ada sore
(-) cepet habis

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 17, 2013 in Cemilan, Kuliner, Tasikmalaya

 

Tag: , , , , , , , , , , ,

Martabak Nusasari

Date Visit : 13 May 2013
Place : Martabak Manis Special Nusasari, Tasikmalaya

Waktu itu lagi ngidam martabak ketan kelapa, langsung aja nggak pikir lama ke Jl. KH. Z. Mustofa, Tasikmalaya. Disana ada salah satu pedagang martabak manis yang udah cukup terkenal yah, udah lama banget ada dan masih eksis sampe sekarang. Namanya Martabak Manis Special Nusasari, lokasi mangkalnya di jajaran Agung Dept. Store, rodanya warna kuning, mulai jualan dari jam 15.00 wib sih.

Sesuai namanya, disini cuman ngejual martabak manis aja. Tapi pilihan rasanya cukup beragam, dari keju, coklat, kacang, pisang, sampe ketan kelapa yang udah jarang banget ditemuin juga ada. Harga per boxnya kurang dari Rp 15k, terjangkau bangetlah. Pedagangnya tuh cuman si bapak sendirian, tapi doi sigap dan cepat dalam melayani, ramah pula.

Niat awalnya mau beli yang ketan kelapa, tapi akhirnya beli yang 1/2 ketan kelapa dan 1/2 coklat kacang karena ngiler liat pesenan orang yang coklat kacang. Kurang dari 15 menit martabak saya udah jadi, nyampe rumah langsung dilahap *difoto dulu deng* hehehe cekidoot~

Packaging Martabak Nusasari

Martabak 1/2 Ketan Kelapa,1/2 Coklat Kacang

porsi martabaknya emang nggak banyak, tapi cukup bangetlah kalo buat sendirian mah *eh*. Masih panas banget loh, martabaknya tuh empuk trus pemberian filling ketan, kelapa, coklat, dan kacangnya nggak pelit, banyak loh! Rasa ketan kelapanya gurih, sedangkan yang coklat kacang rasanya manis. Dua-duanya enak deh apalagi dimakannya pas masih panas gitu, yuuuum (rate: 5/5).

Overall, Martabak Manis Special Nusasari:
(+) pilihan rasa beragam
(+) harga murah, rasa enak
(+) pelayanan cepat
(-) jualan mulai sore dan selalu rame

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 16, 2013 in Kuliner, Tasikmalaya

 

Tag: , , , , , , , , , , ,

Kolak Kalektoran

Date Visit : 12 & 13 May 2013
Place : Rujak Uleg Ibu Icar, Tasikmalaya

Kuliner Tasikmalaya emang nggak ada matinya, dari T.O, martabak, baso, konjaku, bubur ayam, sorabi sampe rujak dan kolak juga ada. Memang kota saya tercinta ini kaya akan kulinernya, yang paling penting banget nih harganya terjangkau banget, yah pokoknya nggak akan bangkrutlah berkuliner di Tasik.

Nah kali ini saya mau review salah satu kuliner yang terkenal di Tasik yaitu kolak Kalektoran. Nama resmi kedainya sih Rujak Uleg Ibu Icar, tapi jangan salah disini nggak cuman jual rujak aja, ada petis, kupat tahu, kolak, dan aneka snack berupa kerupuk. Disini memang rujak ulegnya yang jadi primadona karena rujaknya beda dibanding rujak umumnya, ada pemberian honje di bumbu rujaknya. Tapi saya jarang beli rujaknya karena emang selalu ngolak tiap kesini. Range harga mulai dari Rp 5k s/d Rp 20k.

Lokasi Rujak Uleg Ibu Icar ini di Jl.R.Ikik Wiradikarta yang lebih terkenal dengan sebutan Jl. Kalektoran, salah satu jalan yang banyak kulinernya nih. Kedainya cukup besar dan luas, nempatin bagian depan ruko, ada spanduk gede juga kok di depan rumahnya. Paling gampang sih lihat yang paling banyak kendaraan, iyeee nih tempat selalu penuh.

 

masih sepiii

Tuh kolaknya

Aneka kerupuk dan snack

Buka dari jam 09.00 s/d habis, biasanya sih jam 13.00 wib udah habis. Hebat banget padahal stock yang dijualnya banyak tapi emang pelanggannya juga sama banyaknya sih. Nah kebetulan waktu itu 2 kali saya kesini, pas pertama datang jam 12.00 wib rame banget. Untung cuman beli kolaknya jadi cepet dilayaninnya. Pegawainya ada 3 orang yah, tiap orang ada areanya masing2, ada di bagian rujak dan petis, kupat tahu, dan kolak. Paing lama nunggu tuh kalo beli rujak, secara ngulek bumbunya spontan wkwkwk.

Nah kunjungan keduanya pas jam 09.00 wib, masih sepi, saya malah jadi pembeli pertama. Si bapaknya baru beberes malah. Sebenernya nggak niat dari rumah itu, tapi baru balik dari kantor imigrasi baliknya laper pengen yang manis-manis gitu buat sarapan hohoho. Nah karena masih sepi, saya dine in kolaknya. Nyaman banget deh kalo sepi, si bapaknya ramah dan ngajakin ngobrol juga. Nih cekidot penampakan kolaknya~

Kolak Campur (Rp 5k)

kalo dibungkus gini

Sebenernya disini tuh pilihan kolaknya banyak banget, ada kolak pisang, candil, burjo, ketan item, bubur kunyit, bubur sumsum, dan pacar cina. Bisa beli 1 jenis atau campur juga, nah kalo saya sih sukanya yang campur alias komplit. Kebetulan waktu itu lagi kosong bubur sumsumnya. Yang paling unik disini tuh bubur kunyitnya, karena jenis bubur ini jarang banget yang jual. Burjonya juga enak, ah pokoknya enak semua, rasanya manis, legit, dan gurih setelah dicampur dengan santan tentunya (rate: 5/5).

Harganya gimana? Rp 5k doang loh! Saya aja masih nggak percaya harganya masih segitu, soalnya tahun lalu juga segitu harganya, murah banget kan! Pokoknya musti wajib kudu deh kesini kalo mau wisata kuliner di Tasik, komplit plit plit, jangan kesiangan yah nanti kehabisan 😀

Overall, Rujak Uleg Ibu Icar:
(+) beragam pilihan menu
(+) enak semua
(+) harga terjangkau
(+) tempat cukup luas
(-) selalu penuh dan cepat habis

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 16, 2013 in Kuliner, Tasikmalaya

 

Tag: , , , , , , , , , , , ,