RSS

Arsip Kategori: Bandung

Gehu Rendang

Date Visit : 20 July 2013
Place : Simpang Dago, Bandung

Buka puasa nggak lengkap tanpa gorengan dooong! Yes pas detik-detik terakhir *lebay* mau naik angkot balik ke rumah, saya ngelihat ada tukang gorengan. Baru pertama kali lihat tukang gorengan yang ini, apa musiman cuman pas Ramadan aja, nggak menger juga.

Lokasi jualannya tepat di belokan mau ke Tubagus, dekat sama gerobak tukang cireng. Penjualnya sepasang suami istri, si bapaknya yang masak, ibunya yang ngeladenin pembeli, aih romantis *eh*. Gorengannya tuh ada pisang karamel, gehu pedas, gehu nggak pedas, gehu rendang, pisang goreng, cipe, dan ubi goreng. Eits nggak salah tuh gehu rendang? Iyooo beneran saya aja bingung berapa detik pas dibilang si ibu penjualnya.

Range harga gorengannya dari Rp 1k s/d Rp 2k. Langsung aja saya beli 2 pisang karamel (@ Rp 1k), 4 gehu pedas (@ Rp 1.500), dan 2 gehu rendang (@ Rp 2k). Pelayanan agak lama, ibunya santaiiii banget ngambilin gorengannya, jadi gemes. Total Rp 12k jajan gorengan cekidoot~

Gehu Pedas, Gehu Rendang, Pisang Karamel

  • Gehu Pedas : gehu yang ukurannya kecil, aslinya sih nggak kecil juga, mediumlah. Gehunya digoreng sampai garing, isiannya ada sayuran dan potongan cabe rawit. Rasanya gurih tapi nggak terlalu pedas (rate: 3/5).
  • Gehu Rendang : gehu yang ukurannya besar, digoreng sampai garing juga, isiannya selain sayuran ada potongan daging rendang dengan bumbu rendangnya, rasanya rendang banget alias pedas! (rate: 5/5)
  • Pisang Karamel : warnanya coklat banget yah, tepatnya sih pisang coklat. Kulit lumpia dengan isian pisang yang dicampur dengan gula dan saus coklat. Pisang karamelnya digoreng sampai garing, saus coklatnya banyak banget, rasanya manis dan coklat banget, enak (rate: 5/5).

Overall, Gehu Pedas & Pisang Karamel:
(+) gorengannya beda sendiri
(+) rasa enak
(+) harga murah
(-) pelayanan agak lama

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 28, 2013 in Bandung, Cemilan, Kuliner

 

Tag: , , , , , ,

Cilok Goreng Simpang

Date Visit : 20 July 2013
Place : Simpang Dago, Bandung

Kelar bungkus roti bakar, langsung ke tukang Cilok Goreng. Baru nih nemuin tukang cilok goreng di Simpang Dago. Lokasi jualannya tepat di depan gang yang tembus ke Cisitu, nggak jauh dari tenda roti bakar juga.

Penjualnya seorang bapak-bapak, yang dijual cuman cilok goreng aja. Dari segi tampilan sih niru cilok goreng Setiabudi, harganya pun sama yaitu Rp 1k per tusuk. Langsung aja deh beli 10 tusuk cilok gorengnya. Karena ciloknya ready stock jadi si bapaknya tinggal bungkus-bungkus aja, untung ciloknya tuh masih panas, cekidoot~

Cilok Goreng (Rp 1k/tusuk)

Itu pas difoto tuh udah dilahap 2 tusuk sama si Aya, ponakan saya yang paling gembul hahhaha. Beda cilok goreng yang ini sama yang di Setiabudi tuh ukurannya lebih kecil tapi 1 tusuknya ada 4 cilok, kalo yang di Setiaudi 1 tusuknya ada 3 cilok tapi gede-gede. Untuk bumbunya dikasih bumbu kacang dan bubuk cabe, yang bubuk cabenya nggak kefoto. Ciloknya digoreng sampai garing jadi nggak terlalu berminyak tapi rasanya kurang gurih jadi memang musti dicelupin ke bumbunya. Sayang bumbu kacangnya tuh encer banget, lebih suka yang bubuk cabe (rate: 2/5).

Overall, Cilok Goreng Simpang Dago:
(+) murah
(+) pelayanan oke
(-) kurang enak

*CONCLUSION: Come again? No.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 28, 2013 in Bandung, Cemilan, Kuliner

 

Tag: , , , , , ,

Roti Bumbu Bakar

Date Visit : 20 July 2013
Place : Simpang Dago, Bandung

Ramadan kemaren sempat ngerasain buka puasa di rumah teteh di Bandung, soalnya kebiasaan kalo di Bandung pulang malam terus jadi jarang di rumah. Nah ngabuburitlah saya ceritanya sama si Ririn, ponakan saya yang centil.

Nggak jauh-jauhlah ngabuburitnya, ke Simpang Dago aja sekalian cari cemilan buat buka puasa. Setelah keliling akhirnya pilihan jajan pertama waktu itu ke Roti Bumbu Bakar. Lokasi tendanya di jajaran salon memory, nggak sulit nemuinnya karena gerobaknya bersponsor keju Kraft wakakakak.

Selain roti bakar, disitu juga jual colenak dan pisang bakar. Nggak pake lama langsung order aja 1 roti bumbu bakar rasa coklat kacang keju, pake susu dikit deh. Pelayanan terbilang cepat, nggak nyampe 10 menitan udah jadi roti bakarnya. Agak kaget juga pas bayar ternyata harganya Rp 19k, waduh udah bisa dapat sebox martabak manis tuh tapi gpp sih sekali-kali, cekidot nih~

Roti Bakar Coklat Kacang Keju (Rp 19k)

Rotinya khas roti bakar Bandung yang kotak gede gitu, dipotong jadi 5 slices. Rotinya tebal tapi empuk ketika digigit, dibakarnya juga nggak sampai bikin permukaannya gosong, pas lah. Pemberian filling coklat, kacang, keju, dan susunya banyak. Rasanya manis dan gurih, nom nom nom (rate: 5/5).

Overall, Roti Bumbu Bakar:
(+) beragam pilihan rasa
(+) enak
(+) pelayanan cepat
(-) mulai jualan sore
(-) harga lumayan mahal

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 28, 2013 in Bandung, Cemilan, Kuliner

 

Tag: , , , , , ,

Resto Korea yang Canggih

Date Visit : 11 June 2013
Place : Mujigae, Bandung

Korean lovers di Bandung pasti udah pernah nyambangin Mujigae, resto Korea yang lagi ngehips banget ini emang nggak pernah kelihatan sepi. Selain karena menyajikan masakan Korea sebagai menu utamanya, restoran ini juga berkonsep high-tech, karena di setiap mejanya ada iPad yang berfungsi untuk melihat menu, order, berfoto-foto, main game, request mv (music video), melihat bill, dan memanggil pelayan.

Sebenernya konsep unik resto ini udah kerasa dari luar restonya dimana ada big screen yang nampilin cewe beraksi genit ngajak pengunjung masuk resto gitu hehehe. Lokasi Mujigae ini ada di dalam Ciwalk, tepatnya di samping Platinum. Tempatnya cukup luas, terdiri dari 2 lantai, interior ruangan didominasi warna-warna cerah, berkesan anak muda banget deh. Di ruangannya ada beberapa layar yang menampilkan k-drama, mv, dan foto para pengunjung resto, agak ribet dan pusing juga sih.

Interior + Suasana di Mujigae

big screen yang nampilin cewe lagi senam XD

Untung karena datang cuman berdua sama Fra jadi nggak pake waiting list, tapi nyebelinnya dapat meja yang posisinya nggak enak banget, tepat di dekat pintu masuk jadi banyak yang lihatin, terutama sama orang-orang wl yang udah lapar gitu nungguin meja -_-

Pelayan disini didandani ala-ala Korea juga, kostumnya colorfull, pake kacamata tanpa lensa -_- Pas duduk langsung dikasih buku menu, sebenernya nggak terlalu guna juga sih itu buku menunya karena sama aja tampilannya dengan yang di iPad, apalagi di buku menunya nggak ada penjelasan untuk setiap menunya, cuman nampilin gambar, nama, dan harga. Untuk menunya nggak terlalu beragam yah, ada bibimbap, ramyun, bulgogi, galbi, japchae. Untuk snacknya sih macam tteokpokki nggak ada, untuk harga makanannya berkisar di Rp 30k an tapi harga segitu sesuai dengan porsi makanannya yang banyak juga. Saran saya sih mendingan order yang menu paketan.

Saya order 1 dolsot spicy bibimbap + KFC, Fra order 1 classic ori ramyun + oden, untuk minumannya kami sama-sama order matcha milk tea + asuka. Ordernya via iPad, ntar pelayannya nyamperin meja dan reconfirm orderan kita. Pelayanan oke, kurang dari 10 menit orderan udah tersaji komplit di meja, padahal kami lagi asyik bernarsis ria wakakak >.<

Narsis sambil nunggu orderan

Matcha Milk Tea + Asuka (@ Rp 13.637)

  • Matcha Milk Tea + Asuka : milk tea rasa green tea dengan kacang merah, pemberian kacang merahnya banyak tapi sayangnya si kacang merahnya tuh tenggelam alias numpuk dibawah semua, aroma green teanya nggak terlalu kuat, rasanya pas karena nggak terlalu manis, seger (rate: 5/5).

Dolsot Spicy Bibimbap + KFC (Rp 35.455)

ZOOM IN

setelah dimix dengan gochujang

  • Dolsot Spicy Bibimbap + KFC : paket ini terdiri dari bibimbap (nasi campur Korea), kimchi, gochujang (pasta cabai), dan 5 pcs korean fried chicken. Bibimbapnya disajikan dalam hot bowl, isinya ada nasi putih, iraisan sayuran, daging cincang, dan telur mata sapi. Cara makannya tuh si gochujangnya dicampur dengan bibimbapnya. Porsi bibimbapnya banyak, disajikan masih panas, sayurannya fresh, daging cincangnya gurih, bumbunya kurang pedes padahal ini udah yang spicy. Kimchinya saya suka karena rasanya nggak seoriginal kimchi Korea yang kecut, KFCnya enak banget, rasanya pedas manis gitu, puas deh sama menu ini, kurangnya cuman kurang pedas aja (rate: 5/5).

Classic Ori Ramyun + Oden (Rp 32.728)

  • Classic Ori Ramyun + Oden : paket ini terdiri dari ramyun (ramennya Korea) yang disajikan dalam panci berukuran lumayan besar, kimchi, dan 3 pcs oden. Mienya banyak, aneka sayuran di dalamnya juga cukup banyak dan fresh, kuahnya kurang gurih, cenderung manis. Odennya gurih dan enak, tapi dingin. Karena saya nggak doyan mie, jadi kurang suka dengan menu ini (rate: 2/5).

Bill

Overall puas dengan Mujigae baik dari segi rasa dan porsi makanan, pelayanan, dan hiburannya. Sarannya mungkin tambah menunya dan buka outlet di mall lainnya di Bandung. Oh iya, Mujigae bentar lagi juga bakalan buka di Jakarta nih.

Overall, Mujigae:
(+) rasa enak, porsi besar
(+) harga terjangkau
(+) pelayanan dan tempat oke
(-) menu kurang beragam, tidak ada penjelasan pada setiap menunya

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 26, 2013 in Bandung, Kuliner

 

Tag: , , , , , , , , , , , ,

10th Anniversary BreadTalk

Date Visit : 11 June 2013
Place : BreadTalk Ciwalk, Bandung

Masih di Ciwalk nungguin Si Fra yang kena macet, nggak lama doi ngeWA bilang kalo BreadTalk lagi diskon dalam rangka 10th anniversarynya. Kebetulan waktu itu posisi saya lagi di J.CO yang nggak jauh dari outlet BreadTalk, pantesan aja saya perhatikan kok rame yah BreadTalk, baru ngeh pas dikasih tau si Fra.

Akhirnya saya pun browsing dan beneran aja di twitternya BreadTalk ada announce begini kira-kira: “Jangan Lewatkan BREADTALK 10th Anniversary 1 Day Only Promo! Nikmati harga spesial Rp 5.000 untuk roti pilihan & Diskon 10% untuk cakes dan produk lainnya. HANYA 1 HARI, 11 Juni 2013 di seluruh outlet BREADTALK. Syarat dan ketentuan berlaku.”

Langsung tergoda juga saya apalagi lihat pengunjung BreadTalk yang pada borong roti nggak kira-kira, tapi saya tunggu agak sepian bentar deh biar nggak kelihatan ngincer promonya wakakakak. Outlet BreadTalk di Ciwalk tuh letaknya dekat pintu masuk utama mall. Outletnya berada tepat di tengah-tengah jadi pasti pengunjung pada ngeh apalagi kalo lewat tuh wangi aroma rotinya itu loh. Sedangkan kitchennya berlokasi nggak jauh, tepat di samping outlet J.CO.

Outlet BreadTalk Ciwalk

Open Kitchen

Untuk varian produknya BreadTalk ini banyak, ada bread, cookies, dry cakes, toast, cakes, danish, dll. Konsepnya self service jadi pengunjung bisa memilih produk yang diinginkan, disediakan nampan dan capitan. Saya beli 2 floss n roll buat saya dan Fra, sama 1 blueberry cheese cake. Ternyata floss n roll ini nggak masuk roti promo Rp 5k tapi kena diskon 10%, yah sebal sih karena pas saya pilih-pilih tuh saya tanya pegawainya dan dibilang itu masuk promo Rp 5k, tapi yasudahlah. Untuk blueberry cheese cake juga diskon 10%, total Rp 20k an.

nom nom nom

Floss n Roll

  • Floss n Roll : roti gulung dengan filling abon dan potongan daging, dilapisi telur dadar. Rotinya lembut, filling abon dan dagingnya cukup banyak, rasanya gurih dan sedikit pedas. Sayang rotinya agak oily (rate: 3/5).

Blueberry Cheese Cake

  • Blueberry Cheese Cake : 1 slice cheese cake dengan ukuran yang cukup besar. Bagian dasarnya tuh cookies yang renyah, lapisan tengah si cheese cakenya lembut, toppingnya saus blueberry yang melimpah. Rasanya manis, gurih, dan asam, yuuuummm (rate: 5/5).

Overall, BreadTalk Ciwalk:
(+) varian produknya banyak
(+) rasa enak
(+) harga terjangkau
(+) pelayanan oke
(-) outletnya kecil

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 25, 2013 in Bandung, Cemilan, Kuliner

 

Tag: , , , , , , ,

Baked Potato Cheese and Cheese

Date Visit : 11 June 2013
Place : Wendy’s Ciwalk, Bandung

Wendy’s, resto fast food berlogo gadis berkepang dengan bintik-bintik di wajahnya. Terbilang jarang banget saya ke resto fast food ini, kalo kesini pun palingan beli frosty conenya. Secara outletnya di Bandung stau saya cuman ada 2, di Braga City Walk sama di Ciwalk. Alasan kedua karena pilihan menunya nggak terlalu beragam seperti resto fast food lainnya. Eh tapi jangan salah loh, Wendy’s ini emang menunya unik dan beda sendiri dengan resto fast food lainnya. Selain si frosty cone, menu burger dan baked potatonya wajib banget dicoba karena nggak bisa ditemuin di resto sejenis.

Nah waktu itu janjian sama si Fra di Ciwalk, karena doi masih janjian sama dospemnya saya pun keliling Ciwak dulu sampe akhirnya mutusin ngemil sambil nungguin Fra di Wendy’s aja secara selain tempatnya luas, juga nggak seramai resto lainnya jadi nyaman makan sendirian juga.

Outlet Wendy’s di Ciwalk tuh sebelum resto Platinum. Tempatnya cukup luas karena ada area indoor dan outdoornya, lebih nyaman di indoornya sih karena selain pake sofa, nggak risih juga lihat orang-orang lewat. Interior ruangan didominasi unsur kayu dan warna krem, pencahayaan ruangan cukup terang.

Interior + Suasana di Wendy’s Ciwalk

Untuk order langsung aja ke counternya di depan, waktu itu emang lagi sepi jadi saya langsung dilayani. Saya order 1 baked potato cheese and cheese, harganya Rp 27.500 saja (included tax 10%). Untuk orderannya diantarkan oleh pegawainya karena memang proses ngeraciknya butuh waktu nggak bentar, tapi nggak nyampe 5 menitan juga kok. Pelayanan di counter juga oke, pegawainya ramah dan sigap dalam melayani. Cekidot orderan saya~

Baked Potato Cheese and Cheese (Rp 27.500)

full of cheese

Untuk varian baked potatonya tuh ada cheese and cheese, brocolli and cheese, chilli and cheese, dll. Karena lagi nggak mikir diet jadinya saya order yang cheese and cheese, biasanya sih yang brocolli and cheese hehehe. Jadi ini tuh kentang ukuran besar yang dipanggang kemudian dibelah menjadi 4 trus ditengahnya diberi topping parutan keju dan cream cheese sauce. Ini disajikannya tuh masih panas loh, jadi jangan buru-buru makannya hahaha. Kentangnya tuh lembut, pemberian parutan keju dan cream cheese saucenya juga nggak pelit alias banyak. Rasanya gurih dan enak kebangetan deh! (rate: 5/5)

Overall, Wendy’s Ciwalk:
(+) menunya unik dan beda
(+) harga terjangkau
(+) pelayanan oke
(+) tempat oke

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 25, 2013 in Bandung, Kuliner

 

Tag: , , , , , , ,

Chicken Burger Terenak!

Date Visit : 11 June 2013
Place : Holland Bakery Merdeka, Bandung

Kelar konsul gigi, saya cari sarapan dan akhirnya memutuskan ke Holland Bakery karena keinget sama sandwich pas psikotest. Saya pergi ke Holland Bakery yang di Jl. Merdeka, tepat pas belokan sebelum ke BIP kalo dari Jl. Riau.

Lahannya Holland Merdeka ini luas, tapi pas masuk ke bakerynya agak shock juga karena bakerynya sendiri nggak besar. Hanya ada 1 meja dan 2 kursi di tengah, trus di sekelilingnya tuh etalase kaca untuk aneka produknya Holland. Di ujung etalase ada kasir, simple banget. Interior ruangan didominasi warna putih dan coklat, pencahayaan ruangan cukup terang yah.

Karena masih terbilang pagi jadi belum rame yah pengunjungnya, pegawainya aja malah lagi beberes. Oh iya, disini pegawainya cuman 1 orang tapi doi ramah dan sigap dalam melayani.

Interior + Suasana di Holland Bakery Merdeka

Selain aneka roti, disini juga ada pastry, cake, sampe pudding. Ngelihatin etalase akhirnya nemuin juga sasaran saya, ternyata namanya bkan sandwich sodara-sodara, tapi chicken burger! Waktu itu dibilang sama panitia psikotest sih sandwich yah *ngeles* hehehe. Nggak lengkap rasanya kalo nggak beli yang manisnya, akhirnya untuk roti manisnya saya pilih si roti sisir kacang hijau, minumnya aqua botol aja. Pas saya bilang mau makan di tempat pegawainya agak kaget juga,mungkin karena mayoritas yang beli pada take away. Tapi doi dengan ramah dan sigap membungkus orderan saya dan meletakkannya di atas nampan, yes nampan sodara-sodara, bukan piring, ngakak juga saya waktu itu hahahha. Cekidot~

my breakfast

Chicken Burger (Rp 11.500)

isinyaaaa

  • Chicken Burger : burger dengan filling selada, irisan timun, dada ayam, saus mayonnaise dan parutan keju. Roti burgernya ditaburi wijen, rotinya tebal tapi empuk, sayurannya fresh, dada ayamnya gede dan tebal, parutan kejunya juga banyak, rasanya gurih, manis, dan sedikit asam dari saus mayonya, makin mantap setelah dikasih saus sambalnya, yuuuuummmm! (rate: 5/5)
  • Roti Sisir Kacang Hijau : ukuran rotinya besar dan tebal, berbentuk kotak dengan filling pasta kacang hijau dan topping potongan kacang almond. Rotinya empuk, filling pasta kacang hijaunya nggak terlalu banyak tapi rasanya cukup manis, enak (rate: 4/5).

Bill

Agak shock juga ternyata pas tau harga si chicken burgernya tuh cuman Rp 11.500, saya kira Rp 20k an gitu secara ukuran dan porsinya yang gede, langsung deh jadi favorit!

Overall, Holland Bakery Merdeka:
(+) beragam jenis roti dan kue
(+) rasa enak
(+) harga terjangkau
(+) pelayanan oke
(-) hanya ada 1 meja

*CONCLUSION: Come again? Yes.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 24, 2013 in Bandung, Kuliner

 

Tag: , , , , , , ,